Belajar “Memuliakan” Tenaga Pengajar TPA/TPQ (Pengajar Al Qur’an)


Tema tersebut saya angkat, berawal dari perjumpaanku dengan salah seorang pengajar TPA/TPQ disalah satu masjid. Ia menceritakan bagaimana beratnya tanggungjawab sebagai pengelola dan sekaligus pengajar  TPA/TPQ selama ini, hampir waktu sorenya dihabiskan untuk mendampingi anak-anak belajar Al Qur’an. Padahal jika dibandingkan pemuda seusianya, banyak para pemuda yang menghabiskan waktu sorenya untuk les pelajaran sekolah, ada yang berolah raga, ada yang bersendau gurau dengan teman lainnya  dll, tapi dirinya rela dan ikhlas mendampingi, membimbing dan mengajar di TPA/TPQ. Walaupun ilmu yang dimilikinya terbatas, tapi dirinya tetap bersemangat dan terus berusaha semampunya mengemban amanah dengan sebaik-baiknya, demi adik- adik kampungnya agar bisa membaca Al Qur’an dengan baik. .

Ditengah a siknya dirinya bercerita, saya sesekali bertanya padanya untuk lebih menjelaskannya lagi bagaimana suka dan dukanya menjadi pengajar TPA/TPQ selama ini, .Saat itu saya bertanya padanya, apakah selama ini tidak ada pertemuan rutin dengan pengurus masjid setempat (sebagai bentuk dukungan) dan dana operasional dari pengurus masjid ? Ia memberikan  jawaban yang sangat mengherankan saya, jangankan pertemuan mas, melihat langsung TPA/TPQ saja ngak pernah dilakukannya. Sedangkan untuk dana operasional TPA/TPQ saja kita diharuskan membuat proposal terlebih dulu,  padahal dana yang kita minta hanya cuma Rp. 50 ribu saja. Mendengar jawaban tersebut, saya sangat heran dan tak hampir pikir dengan perjalanan TPA/TPQ di masjid tersebut. Dalam hati saya hanya bisa prihatin, kok zaman sekarang masih ada saja pengurus masjid yang tidak peduli dengan TPA/TPQ, khususnya lagi pengajar TPA/TPQ (seiring dengan perjalanan waktu, pada akhirnya TPA/TPQ di masjid tersebut mati karena tak terurus dengan baik).

Pembaca sekalian, inilah gambaran nyata dari perjalanan TPA/TPQ kita saat ini, yang tidak mendapatkan perhatian sama sekali. Semua ini terjadi salah satunya karena tidak adanya penghormatan dan “memuliakan” para pengajar Al Qur’an, khususnya pengajar TPA/TPQ saat ini. Banyak pengurus masjid dan masyarakat muslim saat ini sangat meremehkan tenaga pengajar Al Qur’an. Sehingga banyak pengajar TPA/TPQ yang tidak terurus dengan baik (padahal dana kas masjid sangat melimpah), jangankan subsidi yang layak sebagai bentuk cara kita “memuliakan” tenaga pengajar TPA/TPQ, peduli disaat sakit ataupun peduli disaat keluarganya mengalami kesusahanpun sangat jarang dilakukan. Padahal ditangan merekalah anak-anak kita bisa membaca Al Qur’an dan akhinya mengenal Islam, terlebih lagi tidak ada yang paling berharga di dunia ini sebagai bekal utama anak kita, kecuali bekal-bekal Al Qur’an.

Kenyataan saat ini sangat jauh, jika kita melihat bagaimana para salafusholeh dahulu menghormati dan memuliakan tenaga pengajar Al Qur’an. Mereka rela berkorban apapun agar anak-anak mereka bisa diajari Al Qur’an. Hal ini terlihat dengan jelas pada kisah dibawah ini, yakni ketika Hamad bin Abi hanifah telah lancar membaca Surat Al fatihah, Abu Hanifah memberi imbalan kepada gurunya 100 dirham. Padahal ketika itu dengan uang 1 dirham saja sudah bisa dibelikan seekor domba. Gurunya merasa bahwa imbalan yang diterimanya terlalu besar baginya, padahal ia baru mengajarkan surat Al fatihah. Karena tahu bahwa sang guru merasakan hal itu, maka Abu Hanifah berkata kepadanya : “Janganlah kamu menganggap remeh apa yang kamu ajarkan kepada anakku. Andaikan saja aku punya lebih banyak lagi, aku akan berikan padamu sebagai bentuk pengagungan kepada Al Qur’an”

Sumber : “Mendidik Anak Bersma Nabi” karya  Muhammad Suwaid : Penerbit Pustaka Arofah)

Kisah di atas memberi pelajaran yang cukup berharga bagaimana mereka “memuliakan” tenaga pengajar Al Qur’an (karena yang diajarkan adalah Al Qur’an), walaupun bentuk memuliakan tersebut tidak mesti harus diukur dengan materi semata, misalkan mendahulukan mereka menjadi seorang pemimpin/Iman Rowatib masjid (bukan ketua takmir secara otomatis Iman Rowatib, tapi dicari yang laing banyak hafalan dan memamahi Islam). Jika perhatian, kepedulian, dan rasa penghormatan terhadap pengajar Al Qur’an tidak dijunjung tinggi ketika itu, mungkin saat ini kita tidak akan bisa mengenal Al Qur’an dan pada akhirnya kita tidak mengenal Islam.

Pembaca sekalian, tidak adanya penghormatan dan usaha “memuliakan” tenaga pengajar Al Qur’an banyak sekali implikasinya, baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang. Adapun implikasi yang nampak,  antara lain :

  1. Taman Pendidikan Al Qur’an di masjid sudah pasti tidak akan berjalan atau mati, karena tidak adanya tenaga pengajar Al Qur’an di sekitar masjid yang mampu memberikan pengajaran Al Qur’an di TPA/TPQ
  2. Kalau TPA/TPQ masjid mati, sudah bisa dipastikan remaja atau pemudanya pun akan jauh dari Al Qur’an dan masjidnya (maka anda jangan heran, jika ada masjid tanpa pemuda)
  3. Kalau pemuda sudah tidak ada di masjid, sudah bisa dipastikan pula masjid tidak akan mendapatkan kemajuan dan kemakmurannya (makmurnya hanya dibulan Ramadhan saja).Adanya hanya sebatas pembangunan, renovasi sana sini, melengkapi perlengkapan ini dan itu saja.
  4. Implikasi lainnya adalah kualitas bacaan Imam Sholat Rowatibnya pun tidak memiliki bacaan yang sesuai kaidah membaca Al Qur’an yang baik dan benar, hal ini bisa dimungkinkan dulunya sang imam tidak pernah belajar Al Qur’an di TPA/TPQ, maka wajar jika bacaan Qur’annya tidak terpercaya.

 

Sebagai akhir dari tulisan ini, sudah saatnya kita hormati dan “muliakan” tenaga pengajar TPA/TPQ saat ini, kita berikan apresiasi yang setinggi-tingginya pada mereka, sebab tanpa mereka, anak dan generasi kita tak akan mampu dan mengerti Al Qur’an. Tempatkan para pengajar Al Qur’an di makam kita yang tertinggi, dahulukan mereka untuk menjadi Imam sholat walaupun kita lebih pandai dan tua. Hormatilah mereka karena dipundaknya Al Qur’an diamanahkan, ringankan mereka untuk mengemban amanah Al Qur’an.

Maka dari itu, jangan harap masjid akan menemukan kemakmurannya jika para pengurus masjid tidak menghormati dan memuliakan para tenaga pengajar TPA/TPQ yang ada di masjidnya. Dan jangan harap pula para orang tua akan menjumpai anak-anak mereka pandai membaca dan memahami Al Qur’an, jika tidak ada usaha untuk menghormati dan memuliakan tenaga pengajar Al Qur’an, khususnya pengajar TPA/TPQ. Untuk itu hormati dan muliakanlah tenaga pengajar Al Qur’an yang telah membimbing dan membekali anak-anak kita dengan Al Qur’an semampu kita. Sebab apa yang telah diajarkannya pada anak kita akan senantiasa kita dapatkan hasilnya di dunia maupun di akhirat. Jangan malas untuk menantiasa mendorong anak kita mengerti Al Qur’an, sebab dia akan menjadi lading amal kita disaat kita sudah tiada. (Sumber:www.khoirotunhisan.org)

6 Comments

  1. Saya juga termasuk pengajar TPA di Surabaya.Walaupun tidak mendapatkan tunjangan dari pengurus, tapi Alhamdulillah semangat kami semua (termasuk pengurus) tidak luntur. Semoga tulisan ini dapat dibaca dan dijadikan pandangan bagi kita semua terutama para pengajar TPA.

  2. Ass.

    Salam perjuangan bagi sahabat-sahabat aktivis TPQ.
    Alhamdulillah kami sudah 2 tahun lebih menganalisis tentang problem solving TPQ, khususnya di daerah Kab. Banyumas. mungkin hasil riset kami dapat memberi tambahan info untuk mengurai permasalahan TPQ di daerah lain. Berikut beberapa catatan kami :
    Kalau kita sederhanakan, masalah TPQ ada pada 3 simpul masalah besar yang melilit banyak simpul-simpul kecil. simpul tersebut adalah :

    1. Perlunya Lembaga yang fokus dan profesional.
    Saat ini sudah ada lembaga pembinaan TPQ baik dari pemerintah maupun dari LSM dan LAZ. sayangnya lembaga-lembaga ini masih belum fokus dan profesional. maksudnya, kita lihat hampir semua fungsionaris dan penggeraknya adalah orang yang sibuk dan separuh tenaga mengurus TPQ serta koordinasinyapun hanya sekedar saat-saat akan ad kegiatan bersama. Melihat permasalah ini, tentunya kita perlu membentuk lembaga Pembinaan dan Pelestarian TPQ yang di profesionalkan (di gaji) bahwa sehari-hari orang-orang tersebut fokus mengurusi maslah TPQ baik secara Konsultatif, Koordinatif dan Operatif dalam lingkup area tertentu misal tiap kabupaten.
    Maaf, kalau kita ibaratkan mengurus WC umum aja perlu ada orang yang fokus dan perlu managemen, apalagi mengurus “Pabrik-pabrik Penghasil Generasi Qur’an Sejak dini” yang dampaknya pada masa depan Islam dan Bangs Indonesia. Masa mau nda ada yang mikirin…..

    2. Solusi Sistem Yang Konstruktif
    Setelah ada lembaganya tentunya paradigma solusi yang di lakukan bukan hanya sekedar memberi ikan, melainkan memberi kail dan melatih memancing. Perlu adanya diskusi bersama dan riset-riset untuk menghasilkan solusi ini. Karena setiap daerah berbeda permasalahannya dan kultur budayanya. Salah satu hasil aplikasi kami adalah managemen KBM, Kurikulum, konsep internal dan external. untuk hal ini perlu diskusi lama. Intinya kalau kita ibaratkan TPQ sebuah kendaraan yang mengantarkan anak-anak menjadi generasi Qur’ani ada 4 komponen internal dan 3 komponen external.
    4 komponen internal antara lain: 1. Mesin. Mesin mobil TPQ adalah perumpamaan dari managemen TPQ. Kalau managemennya masih belum terkonsep baik ya ibarat fisik mobil tapi mesin motor, nda bisa jalan dengan baik. 2. Oli. Perumpamaan dari sarana prasarana. Misal buku-buku materi, bangku papan tulis dll. Yang mendukung proses KBM juga memberikan pandangan kepada masyarakat bahwa TPQ di kelola dengan tersistem. 3. Bensin/BBM. Perumpamaan ustadz/ah. Bila tidak ada bensin mobil ngga bisa jalan. Permaslah bensin ini terkait kuantitas dan kualitas. Tapi minimal kita cari yang mau dulu trs kita bina biar mampu. Solusi pengadaan ustadz/ah dapat kita kerjasamakan dengan pondok pesantren atau mahasiswa. Alahamdulillah di Banyumas sudah jalan. 4. Penumpang. Perumpamaan santri (anak-anak). Bagaimana biar penumpangnya banyak dan istiqomah tentunya kita butuh “Calo” penumpang. Solusi ini bisa dengan program Desa santri dan TPQ Goes To school.
    Untuk 3 komponen external, adalah 1. Pemerintah (Desa dll) perlu kita rangkul dalam program bersama (Desa Santri). 2. Sekolah SD (TPQ Goes To School). 3. Donatur (GOTA TPQ /Gerakan Orang Tua Asuh TPQ)
    Supaya solusi konstruktif lebih sempurna, tentunya penjenjangan TPQ harus berkelanjutan, syukur bisa 18 tingkat (kurikulum 18 tahun). Insya Allah sistem ini akan melahirkan Masyarakat Qurani seutuhnya. Sehingga ke depan tidak akan ada lagi kekurangan pengajar TPQ karena terus berotasi.

    3. Financial Konsep.
    UUD (Ujung-Ujungnya Duit) tanpa dana, lembaga yang fokus dan profesional yang bekerja membangun sistem yang konstruktif akan sulit jalan. Untuk itu pemetaannya ada 4 sumber Financial konsep. Antara lain :
    1. Kemandirian Usaha. Lembaga yang fokus dan profesional harus bisa mandiri secara financial ytaitu melalui badan usaha yang memasarkan produk sarana pra sarana.
    2. Masyarakat/ donator. Dengan Program GOTA TPQ (Gerakan Orang Tua Asuh TPQ)
    3. Pemerintah. Dana ini bisa di ambil dari APBD (dengan perda) tapi solusi ini masih butuh political Will dari pemerintah (Bupati,Gubernur,DPRD)
    4. Internal Komunitas. Bisa dengan koperasi aktifis TPQ. Cuma solusi ini dapat dilakukan akhir setelah minimal solusi no 1 dan 2 telah berjalan.

    Kami rasa cukup sekian dulu info dari kami, walaupun masih banyak hal yang belum dijelaskan terkait hal-hal teknis pelaksanaan dan lain-lain. Mungkin kalau ad kesempatan kita bisa berdiskusi action real dan memberikan solusi pada TPQ di seluruh Indonesia yang bermasalah.
    Hal-hal yang kami sampaikan di atas sudah kami lakukan selama 2 tahun lebih dengan hasil-hasilnya.
    Trims atas perhatiannya dan mohon maaf atas kesalahan.

    Wass.

    Ridho S. (Pimp. LSM Dompet Peduli Santri Kab. Banyumas)
    Email : sutantosnw@yahoo.com
    http://www.santri.or.id

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s